Pengaruh Ekonomi Perjudian di AS

Berjudi adalah salah satu hobi favorit orang Amerika, dan topik itu membuat saya takjub sejak saya membaca buku Membawa Rumah di kelas 5 SD. Pada kunjungan perguruan tinggi baru-baru ini ke California, saya terkejut mengetahui bahwa satu kursus yang tersedia untuk menyelesaikan persyaratan matematika disebut pkv games “Kemungkinan Perjudian”, dan merupakan studi tentang probabilitas di balik berbagai permainan kartu, termasuk Texas Hold ’em dan blackjack . Perjudian juga merupakan tempat yang populer di media, seperti yang dapat dilihat di film-film populer seperti 21 dan Casino Royal. Ketika saya masih muda, konsep menghasilkan uang sambil bermain game yang saya sukai membuat saya terpesona, tetapi seiring bertambahnya usia, saya menyadari naifnya kepercayaan itu. Kasino tidak akan menawarkan perjudian jika pelanggan secara konsisten membuat kasino berhutang. Sekarang, saya lebih tertarik pada efek perjudian pada masyarakat, khususnya pada dampak ekonominya. Saya percaya bahwa perjudian telah bermanfaat bagi ekonomi AS di masa lalu dan akan terus memberi manfaat bagi perekonomian selama bertahun-tahun yang akan datang, tetapi tekanan yang ditimbulkan perjudian pada masyarakat telah sangat meningkatkan masalah di komunitas dengan industri perjudian terkenal.

Perjudian di Amerika dimulai ketika penjajah pertama datang dari Inggris, dan Perusahaan Virginia membutuhkan cara untuk mendapatkan keuntungan. Mereka beralih ke lotere, yang cukup berhasil, kecuali dikaitkan dengan kemalasan pemukim serta kesulitan ekonomi yang dihadapi koloni. Mahkota akhirnya menutup lotere karena dampaknya pada lotere kerajaan yang dioperasikan di seluruh Kerajaan Inggris. Lotere digunakan lagi oleh penjajah Amerika dalam upaya mengumpulkan dana untuk Perang Revolusi tanpa menaikkan pajak. Ini sangat berhasil, dan praktik itu berlanjut hingga abad ke-19 untuk perbaikan transportasi, terutama karena perbatasan Barat terus mendapatkan perhatian dan popularitas. Ketika emas ditemukan di California, perjudian menjadi salah satu bentuk hiburan paling populer bagi para penambang di Barat. Namun, ekonomi tergelincir ke dalam resesi setelah demam emas, membuat banyak orang mengasosiasikan perjudian dengan depresi ekonomi. Lotere juga menjadi semakin korup, dengan penyelenggara memperbaiki hasil untuk sebagian dari pot. Keadaan ini menyebabkan larangan perjudian secara nasional, dengan pengecualian Nevada, di mana penjudi profesional akan berduyun-duyun dari seluruh negeri untuk menciptakan fondasi bagi Las Vegas modern.

Larangan perjudian tidak berlangsung lama, karena Depresi Hebat memaksa para pemimpin pemerintah untuk mencabut larangan tersebut dalam upaya untuk merangsang ekonomi yang goyah. Perjudian sekali lagi semakin populer, meskipun hanya meningkatkan kesenjangan antara yang kaya dan yang miskin karena pembayaran yang tidak merata terkait dengan perjudian kasino. Lotere negara menjadi populer selama Perang Dingin, terutama ketika Reagan menjadi presiden, karena ia memotong pendanaan nasional untuk aspek-aspek penting negara seperti pendidikan dan Medicare untuk mendanai perang melawan Uni Soviet. Perjudian suku juga mulai meningkat popularitasnya selama ini, karena ketidakmampuan negara untuk mengatur hadiah uang pada reservasi. Alih-alih pergi ke lotere yang dikelola negara atau lokasi perjudian, penduduk lokal dan turis akan berduyun-duyun ke reservasi dengan harapan memenangkan semuanya, meskipun ini jarang terjadi. Berbagai aspek perjudian ini terus menjadi lebih populer, dengan kasino dan lotere memberikan dukungan untuk berbagai ekonomi negara bagian.

Leave a Reply

Your email address will not be published.