Mafia di Grand Bet88 Las Vegas

Perjudian selalu menjadi bisnis yang sangat penting dalam mafia. Dari permainan kartu hingga kuda dan olahraga lainnya, mafia menghasilkan uang dari segalanya. Mereka mengoperasikan banyak operasi perjudian ilegal dan mewah di Amerika Serikat. Petugas polisi dan lembaga penegak hukum digaji oleh bos mafia dan mengabaikan operasi perjudian. Namun, sebuah peristiwa besar terjadi di Amerika Serikat yang mengubah sejarah perjudian dan kasino selamanya. Negara bagian Nevada melegalkan perjudian pada tahun 1931.

Meskipun perjudian legal, tidak ada yang memperhatikan kecuali koboi lokal dan beberapa pangkalan militer terdekat. Las Vegas adalah kota kotor di tengah padang pasir dengan beberapa pompa bensin, tempat makan yang berminyak, dan beberapa sarang perjudian. Pada awal 1940-an, Las Vegas bukanlah tempat yang baik untuk berbisnis atau tinggal. Baru pada akhir Perang Dunia II Mafia mengetahui potensi keuangan grand bet88 Las Vegas yang tinggi. Al Capone memandang kota itu dengan sangat antusias, tetapi tidak pernah menyelesaikan rencananya untuk mengubahnya menjadi hotel dan resor kasino untuk turis dan pelancong.

Las Vegas tetap bebas dari Mafia sampai Mafioso Meyer Lansky dan Bugsy Siegel menyadari potensi Las Vegas. Waktunya tidak mungkin lebih baik. Sebelum berdirinya Las Vegas, turis Amerika yang mencari waktu menyenangkan harus pergi jauh-jauh ke Kuba. Di Kuba, para penjahat disambut oleh rezim Batista yang korup, kasino berlimpah, dan keuntungannya besar. Sepuluh tahun setelah kasino pertama dibuka di Las Vegas, revolusi Fidel Castro melanda Kuba. Jadi orang tidak punya pilihan lain untuk perjudian legal selain pergi ke Las Vegas.

Dengan imajinasi Siegel dan keterampilan organisasi yang hebat serta uang mafia, resor kasino pertama Las Vegas – Flamingo – dibuka pada 26 Desember 1946. Ini adalah yang pertama dari banyak resor keuangan mafia. Las Vegas telah terbukti menjadi bisnis yang sangat menguntungkan dan sah bagi Mafia. Apa yang dulunya merupakan kota gurun yang membosankan, sekarang menjadi “jalur” Las Vegas yang berkilauan.

Tak mau disalahkan jika rencana Las Vegas tak berjalan mulus, Lansky mengontrak Bugsy Siegel. Tugas Siegel adalah mengumpulkan uang dan niat baik dari keluarga mafia. Segalanya menjadi awal yang sulit ketika Flamingo terpaksa dibuka lebih awal karena tekanan dari mafia. Las Vegas tidak terlalu populer pada saat itu dan tidak banyak minat turis. Siegel juga punya masalah lain. Dia menghabiskan banyak uang dari uang konstruksi dan dari dana pensiun serikat yang dikendalikan mafia. Setelah penemuan ini, mafia meminta uangnya kembali dan memberikan tenggat waktu. Harapan Bugsy disematkan pada kesuksesan Flamingo. Karena awal yang buruk, keluarga mafia percaya bahwa dia tidak dapat membayar kembali uang tersebut dan dia dibunuh sebagai pembalasan.

Lansky mengambil alih Flamingo dan mengubah nasibnya. Sepanjang tahun, Flamingo sangat sukses dan telah menerima banyak keuntungan investasi. Lansky jelas mengambil pujian untuk semua ini. Keberhasilan ini menjadi landasan bagi lebih banyak mafia untuk mencapai Las Vegas. Lebih dari $50 juta diambil dari dana pensiun serikat, kali ini dengan persetujuan mafia.

Di tahun Pada 1950-an, pakaian Chicago bergabung dengan keluarga mafia Kota New York di Las Vegas. Pakaian itu mengelola tiga kasino utama: Stardust, Desert Inn, dan Riviera. Kasino Hacienda, Golden Nugget, Sahara, dan Fremont ditambahkan oleh mereka pada tahun 1960-an. Turis dari seluruh Amerika dan kemudian dunia berduyun-duyun ke Las Vegas untuk perjudian, hiburan, dan kehidupan malam terbaik.

Karena semakin banyak keluarga mafia yang membangun resor, ada kekhawatiran tentang bagaimana persaingan yang meningkat akan memengaruhi keuntungan. Berbagai keluarga mafia dari seluruh penjuru negeri akhirnya menyetujui kesepakatan yang saling memberi bagian resor. Karena pengacara melegalkan kesepakatan itu, tidak mungkin untuk mengetahui siapa yang memiliki apa. Terlepas dari itu, semua orang mendapat bagian dan bagian ini sangat besar.

Di tahun Pada 1960-an itu adalah waktu istirahat bagi mafia di Las Vegas. Penggabung dan miliarder eksentrik Howard Hughes berhasil mendapatkan perubahan dalam undang-undang Nevada yang melarang perusahaan membeli kepentingan di hotel, kasino, dan resor. Dia membeli 17 resor dan mengusir mafia darinya. Selama dekade berikutnya, Hughes menarik diri dari bisnis kasino ketika kariernya tidak berjalan sesuai harapannya. Dia berharap mendapat untung besar tetapi kehilangan semua uangnya dan beberapa juta di merah. Keterlibatan mafia di kasino Las Vegas kembali, tapi kali ini tidak lama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.